Asia Timur Mendominasi Aktivitas Kripto Onchain Dunia, Eropa dan Amerika Utara Mengikuti

Asia Timur Mendominasi Aktivitas Kripto Onchain Dunia, Eropa dan Amerika Utara Mengikuti

Aktivitas Crypto terus berkembang di seluruh dunia, menurut indeks adopsi cryptocurrency baru yang diterbitkan oleh firma intelijen blockchain Chainalysis. Para peneliti mengumpulkan nilai ritel mata uang digital onchain yang ditransfer, setoran kripto onchain, quantity pertukaran peer-to-peer, dan jenis metodologi lainnya.

Chainalysis baru-baru ini menerbitkan laporan baru disebut "Geografi Crypto 2020", sebuah studi yang meneliti 154 negara dan adopsi cryptocurrency yang berkembang di space ini. Perusahaan membuat indeks adopsi crypto dari daftar besar negara-bangsa dan hanya 12 negara yang memiliki daya tarik yang sangat kecil dibandingkan dengan yang lain.

Negara-negara dengan peringkat terendah dalam indeks adopsi termasuk Afghanistan, Aljazair, Tanjung Verde, Chad, Fiji, Laos, Libya, dan Mongolia.

Sepuluh negara teratas diberi peringkat oleh empat metrik individu yang digabungkan untuk membuat peringkat resmi. Negara teratas, sejauh nilai onchain yang diterima, nilai ritel onchain yang diterima, jumlah setoran onchain, dan quantity perdagangan peer-to-peer adalah Ukraina.

Asia Timur Mendominasi Aktivitas Kripto Onchain Dunia, Eropa dan Amerika Utara Mengikuti

Negara ini diikuti oleh Rusia, Venezuela, Cina, Kenya, AS, Afrika Selatan, Nigeria, Kolombia, dan Vietnam. "Cryptocurrency benar-benar world," catatan laporan Chainalysis. “Negara berkembang memiliki aktivitas cryptocurrency akar rumput yang tinggi,” tambah studi tersebut.

Chainalysis berlanjut dengan menambahkan:

Venezuela adalah contoh yang sangat baik tentang apa yang mendorong adopsi cryptocurrency di negara berkembang dan bagaimana warga menggunakan (crypto) untuk mengurangi ketidakstabilan ekonomi— Venezuela lebih banyak menggunakan cryptocurrency ketika mata uang fiat asli negara tersebut kehilangan nilai akibat inflasi.

Studi tersebut menekankan bahwa taktik pelestarian kekayaan juga dimanfaatkan di Afrika dan Asia Timur. Selain itu, pertukaran cryptocurrency peer-to-peer sangat penting untuk adopsi mata uang digital di negara-negara berkembang, Chainalysis menyoroti.

Di bagian yang mencakup Afrika, firma intelijen blockchain mengatakan bahwa pengiriman uang dan devaluasi mata uang adalah yang mendorong adopsi kripto di seluruh benua besar. Studi tersebut mencatat bahwa platform perdagangan cryptocurrency utama sekarang memandang Afrika sebagai "peluang."

Chainalysis merinci bahwa di wilayah Afrika seperti Kenya, Nigeria, dan Afrika Selatan telah melihat lebih banyak adopsi daripada wilayah lain di seluruh benua. Asia Tengah & Selatan dan Oseania (CSAO) juga tercakup dalam studi Chainalysis dan para peneliti mengatakan pertumbuhan "sudah kuat".

Asia Timur Mendominasi Aktivitas Kripto Onchain Dunia, Eropa dan Amerika Utara Mengikuti

Space CSAO melihat sejumlah peraturan mata uang kripto diadopsi di berbagai negara. CSAO adalah wilayah paling aktif kelima di dunia dalam hal aktivitas mata uang kripto dan terlihat lebih dari $ 41 miliar terkirim dan $ 40 miliar diterima selama 12 bulan terakhir.

Asia Timur adalah pasar crypto terbesar di dunia, dalam hal aktivitas crypto, menangkap 31% dari semua transaksi mata uang digital pada tahun lalu. Alamat Crypto yang berasal dari Asia Timur menyumbang $ 107 miliar diterima.

Asia Timur Mendominasi Aktivitas Kripto Onchain Dunia, Eropa dan Amerika Utara Mengikuti Jejaknya

Knowledge kumulasi Asia Timur 77% lebih besar dari aktivitas kripto di Eropa Utara dan Barat. Asia Timur didominasi oleh "pedagang professional" dan "stablecoin," sorotan laporan Chainalysis. Penggunaan Stablecoin di Asia Timur “tidak populer” dibandingkan dengan wilayah lain di seluruh dunia.

Asia Timur Mendominasi Aktivitas Kripto Onchain Dunia, Eropa dan Amerika Utara Mengikuti

Eropa Timur memiliki peringkat aktivitas kripto terbesar keempat secara world, dan juga berisi dua negara teratas yang diwakili dalam indeks adopsi kripto Chainalysis: Ukraina dan Rusia. "Eropa Timur menunjukkan adopsi cryptocurrency tingkat akar rumput yang kuat," catatan Chainalysis.

Salah satu alasan Rusia dan Ukraina mengambil keputusan, sejauh menyangkut aktivitas cryptocurrency, adalah karena adopsi telah datang "di tengah ketidakpastian peraturan." Misalnya, Chainalysis mengatakan bahwa Ukraina tidak memiliki peraturan kripto, tetapi pemerintah baru saja mulai memantau aktivitas kripto.

Asia Timur Mendominasi Aktivitas Kripto Onchain Dunia, Eropa dan Amerika Utara Mengikuti

Amerika Latin lebih kecil dalam hal aktivitas onchain, dan adopsi cryptocurrency rendah dibandingkan dengan wilayah yang disebutkan di atas. Amerika Latin melihat $ 25 miliar dalam aset kripto yang dikirim dan $ 24 miliar diterima dalam jangka waktu satu tahun.

Dalam rentang 30 hari, Amerika Latin mewakili 5% hingga 9% dari agregat aktivitas kripto pada bulan tertentu, Chainalysis menekankan. Meskipun Chainalysis mengatakan wilayah itu adalah salah satu "pasar terpanas", ia juga memegang tingkat pertumbuhan terendah kedua dari wilayah yang dipelajari para peneliti.

Asia Timur Mendominasi Aktivitas Kripto Onchain Dunia, Eropa dan Amerika Utara Mengikuti

Perusahaan forensik kripto mengatakan Timur Tengah adalah ekosistem mata uang digital yang lebih kecil, dan wilayah tersebut adalah yang terkecil kedua di dunia. Menurut studi "Geografi Crypto 2020", Turki menangkap aktivitas crypto paling banyak di Timur Tengah. Dari 154 negara yang dipelajari Chainalysis, Turki menempati peringkat ke-29 dalam indeks adopsi crypto.

Chainalysis menyebutkan bahwa Turki adalah pengadopsi crypto yang kuat karena lira Turki jatuh nilainya. Krisis mata uang fiat dipicu oleh otoriterisme Presiden Recep Tayyip Erdoğan dan tumpukan utang pribadi dalam mata uang asing di Turki.

Asia Timur Mendominasi Aktivitas Kripto Onchain Dunia, Eropa dan Amerika Utara Mengikuti

Menjelang akhir laporan, Chainalysis menyentuh Amerika Utara (Amerika Serikat & Kanada), yang menangkap investor “beli-dan-tahan” yang konservatif, dan juga investor institusional. Amerika Utara menyumbang $ 52 miliar yang dikirim dan nilai yang sama diterima selama rentang 12 bulan.

“Amerika Utara adalah wilayah paling aktif ketiga berdasarkan quantity mata uang kripto yang dipindahkan di rantai, tepat di belakang Eropa Utara & Barat (NWE) dan jauh di belakang Asia Timur,” kata Chainalysis. Alamat yang berasal dari Amerika Utara menyumbang 14% dari semua aktivitas crypto yang dipelajari selama penelitian perusahaan.

Chainalysis mencatat lebih lanjut:

Amerika Utara juga menjadi tuan rumah bagi kelas investor institusional yang berkembang yang melakukan switch cryptocurrency yang lebih besar.

Selain itu, Chainalysis menyoroti bahwa sejumlah wilayah world telah membentuk aliansi kripto. "Amerika Utara dan Utara & Eropa Barat (NWE) membentuk pasar semi-umum, ditambah perdagangan besar-besaran dengan Asia Timur," element temuan "Geografi Crypto 2020".

Asia Timur Mendominasi Aktivitas Kripto Onchain Dunia, Eropa dan Amerika Utara Mengikuti

NWE memiliki "pasar profesional yang kuat" tetapi juga sejumlah aktivitas ilegal yang "mengejutkan". Sejauh menyangkut aktivitas crypto, NWE adalah wilayah terbesar kedua setelah Asia Timur. Wilayah NWE menyumbang 17% dari semua transaksi crypto di seluruh dunia.

NWE menunjukkan karakteristik yang mirip dengan Amerika Utara dalam hal pedagang institusional dan profesional. Namun, NWE aktivitas crypto juga "sebagian besar didorong oleh ransomware dan pasar darknet".

Studi 130 halaman menunjukkan bahwa adopsi dan aktivitas crypto telah tumbuh secara eksponensial di wilayah tertentu. Sejumlah negara lain dan birokrat regional baru saja menyadari teknologi cryptocurrency, dan tertinggal di belakang delapan bola sebagai perbandingan.

Hari ini di tahun 2020, Asia Timur adalah raja aktivitas crypto yang dinobatkan di seluruh dunia dengan NWE mengikuti di belakang wilayah tersebut. Laporan ini diakhiri dengan tabel indeks crypto interaktif yang menunjukkan semua Rantaialisis 154 negara yang dipelajari selama tahun itu.

Apa pendapat Anda tentang dominasi crypto Asia Timur dan studi "Geografi Crypto 2020"? Beri tahu kami pendapat Anda di bagian komentar di bawah.

Tag dalam cerita ini
Geografi 2020, BCH, bitcoin money, BTC, Chainalysis, adopsi kripto chainalysis, Aktivitas crypto, Adopsi Crypto, Pasar Crypto, deposito, Asia Timur, Eropa Timur, ETH, Ethereum, Geografi, Amerika Latin, Amerika Utara, Eropa Utara & Barat (NWE), Aktivitas Onchain, melaporkan, Rusia, Ukraina, Venezuela

Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons, Laporan Chainalysis,

Penolakan: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan atas produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang, atau layanan apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.