Dukungan Ponsel Samsung untuk Gemini Alternate Dapat Lebih Lanjut Mengadopsi Crypto

Dukungan Ponsel Samsung untuk Gemini Alternate Dapat Lebih Lanjut Mengadopsi Crypto

Dalam kemitraan baru yang besar, Samsung telah mengumumkan bahwa Samsung Blockchain Pockets akan diintegrasikan dengan Gemini, pertukaran crypto yang berbasis di New York. Integrasi ini akan memungkinkan pemilik ponsel Samsung Galaxy yang lebih baru untuk tidak hanya menggunakan perangkat mereka sebagai dompet penyimpanan dingin tetapi juga untuk membeli dan menjual crypto melalui pertukaran Gemini.

Samsung adalah pemimpin world di pasar ponsel pintar, dengan 298,1 juta unit dikirim dan pangsa pasar 21,8% pada 2019, menurut kepada firma analitik teknologi Canalys. Menambahkan dukungan untuk Gemini akan menurunkan penghalang untuk masuk ke penggunaan cryptocurrency bagi jutaan orang.

Sebelumnya, pemilik perangkat yang kompatibel dengan Samsung Blockchain Pockets dapat menyimpan crypto di ponsel mereka, mengirim dan menerima crypto, dan menggunakan aplikasi terdesentralisasi. Namun, dengan tambahan terbaru ini, pemilik Samsung sekarang akan dapat membeli dan menjual crypto melalui Gemini juga, sehingga memudahkan mereka yang baru mengenal crypto untuk mendapatkan token pertama mereka.

Baik Samsung dan Gemini berharap dengan merampingkan proses akuisisi kripto, mereka akan dapat mengatasi beberapa hambatan yang menyebabkan adopsi cryptocurrency yang agak mengecewakan. Tyler Winklevoss, CEO Gemini, dinyatakan dalam siaran pers:

“Crypto bukan hanya teknologi, ini adalah gerakan. Kami bangga bekerja dengan Samsung Blockchain untuk memberikan janji crypto tentang pilihan, kemandirian, dan peluang yang lebih besar kepada lebih banyak individu di seluruh dunia. ”

Jalan berbatu menuju adopsi crypto yang meluas

Dari Bitcoin (BTC) asal misterius sebagai gagasan dari nama samaran Satoshi Nakamoto untuk kebangkitan crypto yang tiba-tiba pada tahun 2017, cryptocurrency telah mengalami perjalanan liar selama dekade terakhir, dengan hambatan di setiap kesempatan.

Pada awal perjalanannya, cryptocurrency, seperti Bitcoin, sebagian besar dipandang sebagai alat untuk melakukan urusan terlarang dan, dalam beberapa hal, reputasi tersebut telah bertahan. Dari memesan obat secara on-line ke malware cryptojacking (perangkat lunak berbahaya yang menggunakan sumber daya komputer untuk menambang kripto), mata uang kripto telah mendapatkan reputasi yang buruk.

Sayangnya, karena cryptocurrency diakses melalui komputer, yang selalu rentan terhadap serangan dunia maya, banyak orang juga mengkhawatirkan keamanan dana mereka jika mereka mengadopsi crypto sebagai mata uang utama mereka. Meskipun cryptocurrency menggunakan kriptografi yang kompleks untuk tetap aman, dan ada banyak cara untuk lebih meningkatkan keamanan dana Anda – seperti beralih dari penyimpanan cloud ke penyimpanan dingin – banyak orang mungkin lambat beralih ke mata uang digital karena takut diretas .

Meskipun kekhawatiran ini tidak menghentikan minat publik yang meningkat, hal itu telah mempersulit untuk mendapatkan crypto di beberapa negara, menghambat kemampuannya untuk menjadi mata uang world. Dengan beberapa pemerintah yang melarang crypto secara langsung dan banyak orang tidak menggunakan VPN untuk menghindari larangan tersebut, reputasi itu telah merusak foundation penggunanya – terutama mengingat itu Cina, salah satu pasar konsumen terbesar, adalah salah satu negara yang melakukan upaya aktif untuk menekan cryptocurrency.

Terlebih lagi, bahkan ketika orang tidak khawatir tentang cryptocurrency dan tidak dilarang secara hukum untuk memperoleh token, banyak pertukaran crypto terlalu rumit untuk dinavigasi oleh pengguna biasa. Meskipun ada peningkatan dalam pertukaran yang ramah pengguna selama beberapa tahun terakhir, di mana Gemini adalah salah satunya, kurangnya pertukaran yang mudah digunakan ini mungkin secara signifikan menghambat adopsi awal cryptocurrency.

Sepanjang semua kekacauan ini, Samsung telah menjadi salah satu pendukung dan pendukung cryptocurrency terbesar. Di tahun 2019, perusahaan diluncurkan Dompet Samsung Blockchain, yang mendukung pengiriman, penerimaan, dan penyimpanan ERC-20 token serta menggunakan DApps yang dibangun di atas Ethereum.

Ini dipandang sebagai salah satu langkah teknologi terbesar menuju adopsi crypto, bersama dengan mata uang digital Fb, Libra. Namun, tanpa kemampuan untuk membeli cryptocurrency di bursa, masih ada sedikit penghalang bagi pemilik Samsung yang belum memiliki crypto.

Samsung dan Gemini bermitra untuk menghadirkan cryptocurrency kepada massa

Sedangkan yang kompleks matematika di balik cryptocurrency mungkin sulit dipahami oleh konsumen, tetapi manfaat mata uang world tidak. Dengan dukungan untuk Gemini yang dibangun ke dalam mannequin Samsung Galaxy baru, adopsi cryptocurrency yang meluas mungkin semakin dekat.

Tidak seperti beberapa pertukaran kripto lainnya seperti Binance, Bittrex, atau Poloniex, Gemini berfokus pada penyediaan pengalaman pembelian dan penjualan kripto yang efisien dan intuitif bagi penggunanya alih-alih lingkungan yang dirancang untuk perdagangan aktif. Ini sebanding dengan Coinbase dalam sifatnya yang ramah pemula dan fokusnya pada strategi investasi beli dan tahan.

Gemini juga merupakan salah satu dari sedikit bursa untuk mendapatkan BitLicense, yang diperlukan untuk mengoperasikan bursa di negara bagian New York. Ini membuat Gemini memiliki potensi pasar lebih dari 19 juta orang yang tidak dapat diakses oleh semua pesaingnya.

Dengan mendukung Gemini secara asli dengan dompet penyimpanan dingin Samsung yang ada, kedua perusahaan tersebut membuatnya sangat mudah bagi darah baru untuk memasuki ruang kripto dan mengamankan dana dalam penyimpanan dingin. Jeanine Hightower-Sellitto, direktur pelaksana operasi di Gemini, kata:

"Untuk jutaan pengguna Samsung di seluruh AS dan Kanada, dapat menyimpan crypto langsung di ponsel mereka menurunkan penghalang lain untuk masuk."

Meskipun ini saja mungkin tidak akan cukup untuk sepenuhnya mengubah lanskap cryptocurrency, ini menyiapkan panggung untuk perkembangan terobosan lainnya yang akan datang.

Sedang mencari

Meskipun Samsung Pay terus tertinggal di belakang Apple Pay dalam pangsa pasar, ia masih mempertahankan foundation pengguna yang cukup besar diharapkan mencapai 100 juta pengguna tahun ini. Meskipun Samsung Blockchain Pockets saat ini tidak terintegrasi dengan Samsung Pay, tampaknya hanya selangkah lagi dari mengizinkan pemilik Galaxy untuk menukar fiat dengan token, atau sebaliknya, di Gemini dan kemudian segera menggunakannya untuk pembelian sehari-hari.

Dengan Samsung Pay yang terintegrasi begitu dalam ke dalam kehidupan sehari-hari di beberapa negara Asia, dampak dari perkembangan seperti ini bisa sangat besar. Meskipun integrasi semacam itu murni spekulatif pada saat ini, kekuatan gabungan Samsung dan Gemini tampaknya menunjukkan bahwa masa depan cerah untuk crypto.

Memang, terlepas dari apakah kemitraan baru-baru ini berdampak, jelas bahwa blockchain dan teknologi kriptografi serupa akan tetap ada. Dari cryptocurrency hingga DApps, teknologi ini siap untuk mengubah dunia.

Sementara visi cryptocurrency sebagai mata uang world yang sesungguhnya masih jauh di masa depan, perkembangan terakhir ini membuat kita semakin dekat.

Pandangan, pemikiran, dan opini yang dikemukakan di sini adalah penulis sendiri dan tidak selalu mencerminkan atau mewakili pandangan dan pendapat Cointelegraph.

Sam Bocetta adalah jurnalis lepas yang berspesialisasi dalam diplomasi dan keamanan nasional Amerika Serikat dengan penekanan pada tren teknologi dalam perang siber, pertahanan siber, dan kriptografi. Sebelumnya, Sam adalah kontraktor untuk Departemen Pertahanan AS, bekerja dalam kemitraan dengan arsitek dan pengembang untuk mengurangi kontrol kerentanan yang teridentifikasi di seluruh aplikasi.