Eksekutif Industri Kecewa dengan Kebangkitan Pelarangan Crypto India

Eksekutif Industri Kecewa dengan Kebangkitan Pelarangan Crypto India

iklan

Pasar Dunia


Eksekutif industri kripto telah menyuarakan kekecewaan atas keraguan terus-menerus dari parlemen India atas masa depan ekosistem aset digital di dalam negeri.

Iklan

1xbit


CEO Ripple Brad Garlinghouse adalah salah satu orang pertama yang menanggapi laporan terbaru yang mengklaim bahwa India berencana untuk memperkenalkan file hukum baru yang melarang perdagangan cryptocurrency.

Bos fintech menamakannya sebagai langkah 'mengecewakan' yang akan melumpuhkan salah satu populasi terbesar orang yang tidak memiliki rekening financial institution di planet ini.

Rekan eksekutif, wakil presiden senior pengembangan produk dan perusahaan, Asheesh Birla ditambahkan;

"India bisa menjadi pesaing yang tangguh bagi China, tetapi mengambil sudut" blockchain tanpa crypto "sebagai gantinya …"

Larangan Crypto India Lainnya?

Itu Laporan Bloomberg, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut, menambahkan bahwa RUU tersebut diharapkan akan dibahas segera oleh kabinet federal sebelum dikirim ke parlemen.

Iklan

Blender

“Pemerintah federal akan mendorong blockchain, teknologi yang mendasari cryptocurrency, tetapi tidak tertarik pada perdagangan cryptocurrency,”

Politisi dan bankir telah membalik-balik industri crypto selama lebih dari dua tahun sekarang. Reserve Financial institution of India telah melarang financial institution komersial untuk melayani pedagang dan pertukaran crypto pada tahun 2018, dan larangan itu dibatalkan oleh Mahkamah Agung negara tersebut pada bulan Maret.

Laporan tersebut menambahkan bahwa lonjakan 450% dalam perdagangan hanya dalam dua bulan sejak pembalikan pada Maret menghidupkan kembali kekhawatiran di antara pembuat kebijakan atas hilangnya tabungan selama masa kesulitan ekonomi.

Mitra di firma hukum Khaitan & Co yang berbasis di New Delhi, Sanjay Khan, mengatakan bahwa India membutuhkan kerangka peraturan untuk melindungi konsumen ritel yang kurang informasi;

“Untuk memastikan pengawasan yang memadai dari pemerintah dan RBI atas bisnis cryptocurrency. India sebenarnya bisa mendapatkan keuntungan dari peraturan semacam itu untuk menarik investor dan bisnis cryptocurrency. "

Saat ini, RBI telah mengakui keputusan Mahkamah Agung yang menyatakan bahwa ia tidak akan melarang financial institution untuk berurusan dengan crypto, tetapi banyak dari mereka telah mengambil tindakan sendiri dan menutup akun pelanggan.

Situasi Kripto Asia

India tampaknya mengambil langkah keluar dari buku China, terutama jika itu mengambil jalur pelarangan langsung. Di tempat lain di kawasan ini, peraturan telah diberlakukan untuk melindungi investor dan memungkinkan pertumbuhan yang sehat dari industri yang baru lahir.

Jepang, Korea Selatan, dan Singapura semuanya memiliki kerangka peraturan yang kuat untuk aset kripto dan perdagangannya. Di Thailand, yang masih diperintah oleh pemerintah yang ditunjuk oleh militer, industri tetap relatif terbuka sehubungan dengan perdagangan kripto dan pertukaran baru dipersilakan asalkan mereka memiliki persetujuan peraturan yang benar.

Untuk mendapatkan analisis harga harian, Ikuti kami di TradingView

Coingape berkomitmen untuk mengikuti standar tertinggi jurnalisme, dan oleh karena itu, ia mematuhi a kebijakan editorial yang ketat. CoinGape mengambil semua langkah untuk memastikan fakta yang disajikan dalam artikel beritanya akurat.

Penolakan
Pandangan, opini, posisi atau strategi yang diungkapkan oleh penulis dan mereka yang memberikan komentar adalah milik mereka sendiri, dan tidak mencerminkan pandangan, opini, posisi, atau strategi CoinGape. Lakukan riset pasar Anda sebelum berinvestasi dalam cryptocurrency. Penulis atau publikasi tidak bertanggung jawab atas kerugian finansial pribadi Anda.


Bagikan di Fb


Bagikan di Twitter


Bagikan di Linkedin


Bagikan di Telegram